Amazon MP3 Clips

Minggu, 27 November 2011

tugas PPD. tawuran remaja


BAB I
CIRI-CIRI PERKEMBANGAN REMAJA
  • Apakah remaja itu.
  • Cirri-ciri remaja.
  • Tugas perkembangan pada remaja.
  • Beberapa minat remaja.
  • Potensi pada remaja.
BAB II
FENOMENA PERMASALAHAN REMAJA(TAWURAN)
  • Sebab terjadinya tawuran
  • Mengapa kelompok remaja rentan dengan tewuran
  • Dampak tawuran pada remaja
  • Upaya mengatasi tawuran
  • Mentoring agama sebagai solusi
BAB IIII
KOMENTAR ATAU PENJELASAN

BAB I
CIRI-CIRI PERKEMBANGAN REMAJA
Apakah masa remaja itu?
Remaja adalah masa peralihan dari masa kanak-kanak menuju masa dewasa. Masa ini biasanya dimulai pada saat seseorang mencapai kamatangan seksual dan diakhiri pada saat ia mencapai kedewasaan.
Lamanya masa peralihan ini ditentukan berbeda-beda oleh para ahli, tergantung dari sudut pandang mereka masing-masing.
 Sebagai contoh, Y. Singgih D. Gunarsa & Singgih D. Gunarsa membatasi masa remaja pada usia: 12-22 tahun. Menurut mereka, masa remaja yang cukup panjang ini masih dapat dibagi lagi dalam 3 tahap, yaitu:
 (1) masa persiapan fisik, antara umur 11-15 tahun,
 (2) masa persiapan diri, antara umur 15-18 tahun, dan
 (3) masa persiapan dewasa, antara umur 18-21 tahun.
Pada masa persiapan fisik, yang paling menyolok pada diri remaja adalah perubahan fisik yang sedang dialaminya. Pada saat remaja memasuki masa persiapan diri, pada umumnya kematangan tubuh dan kedewasaan seksual sudah tercapai. Pada masa ini ia sedang menyiapkan diri menuju pembentukan pribadi yang dewasa. Pada masa persiapan dewasa, remaja diharapkan sudah mencapai status kedewasaan dalam lingkungan keluarga. Pada masa ini ia harus menyiapkan masa depan, peran dan penempatan dirinya dalam masyarakat.

Ciri-ciri masa remaja
Ciri utama pada masa remaja ditandai dengan adanya berbagai perubahan. Perubahan-perubahan tersebut antara lain:
1. Perubahan fisik
Pada masa remaja terjadi pertumbuhan fisik yang cepat dan proses kematangan seksual. Beberapa kelenjar yang mengatur fungsi seksualitas pada masa ini telah mulai matang dan berfungsi. Disamping itu tanda-tanda seksualitas sekunder juga mulai nampak pada diri remaja.
 2. Perubahan intelek
Menurut perkembangan kognitif yang dibuat oleh Jean Piaget, seorang remaja telah beralih dari masa konkrit-operasional ke masa formal-operasional. Pada masa konkrit-operasional, seseorang mampu berpikir sistematis terhadap hal-hal atau obyek-obyek yang bersifat konkrit, sedang pada masa formal operasional ia sudah mampu berpikir se-cara sistematis terhadap hal-hal yang bersifat abstrak dan hipotetis. Pada masa remaja, seseorang juga sudah dapat berpikir secara kritis.        
3. Perubahan emosi
Pada umumnya remaja bersifat emosional. Emosinya berubah menjadi labil. Menurut aliran tradisionil yang dipelopori oleh G. Stanley Hall, perubahan ini terutama disebabkan oleh perubahan yang terjadi pada kelenjar-kelenjar hor-monal. Namun penelitian-penelitian ilmiah selanjutnya menolak pendapat ini. Sebagai contoh, Elizabeth B. Hurlock menyatakan bahwa pengaruh lingkungan sosial terhadap per-ubahan emosi pada masa remaja lebih besar artinya bila dibandingkan dengan pengaruh hormonal.

4. Perubahan sosial
Pada masa remaja, seseorang memasuki status sosial yang baru. Ia dianggap bukan lagi anak-anak. Karena pada masa remaja terjadi perubahan fisik yang sangat cepat sehingga menyerupai orang dewasa, maka seorang remaja juga sering diharapkan bersikap dan bertingkahlaku seperti orang dewasa. Pada masa remaja, seseorang cenderung untuk meng-gabungkan diri dalam 'kelompok teman sebaya'. Kelompok so-sial yang baru ini merupakan tempat yang aman bagi remaja. Pengaruh kelompok ini bagi kehidupan mereka juga sangat kuat, bahkan seringkali melebihi pengaruh keluarga. Menu-rut Y. Singgih D. Gunarsa & Singgih D. Gunarsa, kelompok remaja bersifat positif dalam hal memberikan kesempatan yang luas bagi remaja untuk melatih cara mereka bersikap, bertingkahlaku dan melakukan hubungan sosial. Namun kelompok ini juga dapat bersifat negatif bila ikatan antar mereka menjadi sangat kuat sehingga kelakuan mereka menjadi "overacting' dan energi mereka disalurkan ke tujuan yang bersifat merusak.

5. Perubahan moral
Pada masa remaja terjadi perubahan kontrol tingkahlaku moral: dari luar menjadi dari dalam. Pada masa ini terjadi juga perubahan dari konsep moral khusus menjadi prinsip moral umum pada remaja. Karena itu pada masa ini seorang remaja sudah dapat diharapkan untuk mempunyai nilai-nilai moral yang dapat melandasi tingkahlaku moralnya. Walaupun demikian, pada masa remaja, seseorang juga mengalami kegoyahan tingkah laku moral. Hal ini dapat dikatakan wajar, sejauh kegoyahan ini tidak terlalu menyimpang dari moraliatas yang berlaku, tidak terlalu merugikan masyarakat, serta tidak berkelanjutan setelah masa remaja berakhir.
Tugas perkembangan pada masa remaja
Menurut Havighurst, remaja mempunyai tugas perkembangan sebagai berikut:
1. Mencapai hubungan baru dan yang lebih matang dengan teman sebaya, baik pria maupun wanita.
2. Mencapai peran sosial pria dan wanita.
3. Menerima keadaan fisiknya dan menggunakan tubuhnya secara efektif.
4. Mengharapkan dan mencapai perilaku sosial yang bertanggung jawab.
5. Mencapai kemandirian emosional dari orangtua dan orang-orang dewasa lainnya.
6. Mempersiapkan karier ekonomi.
7. Mempersiapkan perkawinan dan keluarga.
8. Memperoleh perangkat nilai dan sistem etis sebagai pegangan untuk berperilaku mengembangkan ideologi.
Erikson melihat perkembangan remaja dalam hubungannya dengan pembentukan identitas diri. Menurut dia, pada masa remaja, seseorang akan mempertanyakan identitas dirinya: siapa saya, apakah saya dan dimana tempat saya. Tujuan perkembangan pada masa remaja adalah untuk membentuk identitas diri.
Dalam usaha untuk mencari identitas diri inilah maka seorang remaja sering membantah orangtua atau tokoh otoritas lainnya. Karena pada masa remaja seseorang suka membantah, maka masa ini sering disebut sebagai masa 'negativistis' atau masa 'trotzalter.' Sesuai dengan perkembangan yang normal, maka sikap suka membantah pada masa remaja merupakan sesuatu yang wajar.
Tugas perkembangan pada masa remaja
Menurut Havighurst, remaja mempunyai tugas perkembangan sebagai berikut:
1. Mencapai hubungan baru dan yang lebih matang dengan teman sebaya, baik pria maupun wanita.
2. Mencapai peran sosial pria dan wanita.
3. Menerima keadaan fisiknya dan menggunakan tubuhnya secara efektif.
4. Mengharapkan dan mencapai perilaku sosial yang bertanggung jawab.
5. Mencapai kemandirian emosional dari orangtua dan orang-orang dewasa lainnya.
6. Mempersiapkan karier ekonomi.
7. Mempersiapkan perkawinan dan keluarga.
8. Memperoleh perangkat nilai dan sistem etis sebagai pegangan untuk berperilaku mengembangkan ideologi.
Beberapa minat remaja
Minat seorang remaja tentu tidak sama, tergantung dari banyak faktor, baik internal maupun eksternal. Namun menurut Elizabeth B. Hurlock, minat yang paling penting dan paling universal bagi remaja masa kini dapat digolongkan dalam tujuh kategori, yaitu minat rekreasi, minat sosial, minat pribadi, minat pada pendidikan, minat pada pekerjaan, minat pada agama dan minat pada simbol status.
  1. minat rekreasi yang terdapat dalam diri remaja adalah: bermain dan berolah-raga, bersantai dan mengobrol dengan teman-teman, bepergian, melakukan suatu hobi, berdansa, membaca, menonton film dan televisi, mendengarkan radio, kaset dan CD, serta melamun dikala mereka bosan atau kesepian.
  2. minat sosial remaja, hal ini dipengaruhi oleh ke-sempatan yang dimiliki remaja dan kepopulerannya dalam kelompok. Kritik dan usulan pembaruan, walaupun seringkali kurang bersifat konstruktif dan tidak praktis, adalah merupakan salah satu contoh dari perwujudan minat tersebut.
  3. Minat pribadi merupakan minat yang terkuat di kalangan remaja. Contoh dari minat ini adalah minat pada penampilan diri, pada pakaian, pada prestasi, pada kemandirian dan pada uang.
  4. Minat remaja terhadap pendidikan sangat dipengaruhi oleh minat mereka pada pekerjaan yang diharapkan kelak. Beberapa faktor yang mempengaruhi sikap remaja terhadap pendidikan adalah: sikap teman sebaya: berorientasi pada sekolah atau kerja, sikap orang tua terhadap pendidikan anaknya, nilai-nilai yang menunjukkan keberhasilan atau kegagalan akademis, relevansi dari berbagai mata pelajaran, sikap terhadap guru, karyawan, kebijakan akademis dan disiplin, keberhasilan dalam berbagai kegiatan ektra-kurikuler, dan derajat dukungan sosial diantara teman-teman sekelas.
  5. Minat kerja Sampai dengan awal masa remaja, seseorang menilai suatu pekerjaan sesuai dengan stereotip yang disajikan dalam media masa. Namun menjelang dewasa, remaja menilai pekerjaan yang akan dipilihnya itu menurut kemampuan, waktu dan biaya yang dibutuhkan untuk mengikuti pendidikan bagi pekerjaan tersebut.
  6. Minat agama Bertentangan dengan pandangan populer, remaja pada masa kini juga menaruh minat pada agama dan menganggap agama sebagai sesuatu yang penting dalam kehidupan. Memang dalam kenyataan banyak remaja yang meragukan konsep dan keyakinan religius mereka pada masa kanak-kanak, sebab pada masa remaja mereka sudah dapat berpikir kritis sehingga tidak ingin menerima agama begitu saja, tanpa makna. Banyak pula remaja yang tidak mengikuti kegiatan gerejawi karena mereka kecewa dengan bentuk-bentuk kegiatan agama yang terorganisasi. Namun hal ini tidak berarti bahwa remaja tidak berminat pada agama dan tidak percaya pada Tuhan.
  7. minat remaja pada simbol status, hal ini dilakukan untuk menunjukkan bahwa seorang remaja lebih tinggi atau mempu-nyai status yang lebih tinggi dalam kelompok. Hal ini dapat dilakukan dengan bermacam-macam cara, antara lain dengan merokok, minum minuman keras, menggunakan 'obat-obatan' tertentu dan sebagainya.
Potensi pada masa remaja
            Seorang remaja pada dasarnya memiliki potensi yang sangat berguna bagi pengembangan dirinya atau bagi orang lain. Sebagai contoh:
1. Kondisi fisik yang berada dalam keadaan prima memungkinkan ia untuk menjadi olahragawan yang baik atau untuk melakukan pekerjaan dengan sebaik-baiknya.
2. Karena remaja sudah dapat berpikir sistematis dan kritis terhadap hal-hal yang abstrak dan hipotetis, maka ia sudah dapat diajak untuk melihat masalah-masalah yang ada, ikut memberikan saran, pemikiran dan sebagainya.
3. Perasaan emosional yang kuat dari seorang remaja dapat diarahkan untuk hal-hal yang bersifat positif seperti melakukan aktivitas sosial, keagamaan dan sebagainya.
4. Kecenderungan remaja untuk hidup dalam kelompok juga dapat diarahkan untuk hal-hal yang bersifat positif seperti misalnya kelompok belajar, kelompok minat, dan sebagainya.
5. Perkembangan moral pada masa remaja berguna bagi pengembangan kata hati yang berguna bagi tingkahlaku moral mereka selanjutnya.
6. Karena masa remaja merupakan masa pembentukan identitas diri, maka masa ini merupakan masa yang sangat menentukan bagi perkembangan hidup seseorang. Masa depan seseorang, baik studi, pekerjaan, keluarga, cita-cita dan sebagainya juga dapat dipersiapkan pada masa ini. 
Dalam setiap tahap kehidupan manusia, termasuk pada masa remaja, bisa muncul berbagai permasalahan, baik yang disebabkan oleh faktor internal maupun eksternal. Permasalahan ini sering menjadi pergumulan dalam diri seseorang atau bahkan bisa menjadi sesuatu yang mengganggu baik bagi orang tersebut maupun bagi orang lain.
Permasalahan yang muncul pada masa remaja biasanya disebabkan oleh faktor perubahan, seperti perubahan fisik, perubahan intelek, perubahan emosi, perubahan sosial dan perubahan moral, serta faktor pembentukan identitas diri yang terjadi dalam dirinya. Namun permasalahan ini juga muncul karena pengaruh lingkungan, seperti pengaruh orangtua, pengaruh teman sebaya, pengaruh budaya, pengaruh agama, pengaruh media masa dan sebagainya.
Permasalahan remaja bisa muncul dalam berbagai bidang kehidupan seperti keluarga, sekolah, gereja dan masyarakat. Namun tidak jarang permasalahan ini juga terjadi dalam diri remaja itu sendiri sehingga mengakibatkan ia tidak dapat melaksanakan tugas perkembangananya dengan baik atau bahkan mengalami gangguan psikologis tertentu.
Kenakalan remaja dalam hal perkelahian, dapat digolongkan ke dalam dua jenis delikuensi, yaitu situasional dan sistematik.
1.      delikuensi situsional, perkelahian terjadi karena adanya situasi yang mengharukan mereka untuk berkelahi.
2.      delikuensi sistematik, para remaja yang terlibat perkelahian itu berada dalam satu geng atau organisasi. Di sini ada norma, aturan, dan kebiasaan tertentu yang harus diikuti anggota termasuk berkelahi.
Sebagai anggota mereka bangga melakukan apa yang diharapkan. Kejadian itu berkaitan dengan emosinya yang dikenal dengan masa strom dan stress. Dipengaruhi lingkungan tempat tinggal, keluarga, dan teman sebaya serta semua kegiatan sehari-hari.
Masalah tawuran pelajar memang telah menjadi sebuah fenomena sosio-kultural yang terkait dengan aspek kehidupan lainnya. Problem ini tidak lagi bisa diselesaikan hanya oleh para guru, para pelajar itu sendiri maupun polisi. Harus ada solusi yang holistik dan langsung menyentuh kepada akar persoalan yang paling mendasar.
BAB II
FENOMENA PERMASALAHAN REMAJA (TAWURAN)
1. Sebab Terjadinya Tawuran
Tawuran pelajar merupakan salah satu bentuk perilaku penyimpangan sosial kolektif remaja yang marak terjadi di daerah perkotaan. Penyebab tawuran kadang tidak jelas. Disinilah uniknya, sampai – sampai kelompok kerja (pokja) penanggulangan masalah tawuran ( 1999 ) tidak mampu memberi jawaban yang jelas mengenai apa penyebab tawuran. Mungkin dianggap telah menjadi tradisi. Kadang juga hanya sekedar untuk balas dendam atau pun unjuk kekuatan saja. Tak jarang pula melibatkan penggunaan senjata tajam atau bahkan senjata api ( bom molotov ) dan menimbulkan banyak korban berjatuhan. Aksi – aksi yang dilakukan para pelajar dalam tawuran semakin beringas saja. Selain itu, tawuran juga melahirkan dendam berkepanjangan bagi para pelaku yang terlibat di dalamnya dan sering berlanjut pada tahun – tahun berikutnya. Kiranya, tidaklah keliru bila kita berasumsi bahwa maraknya aksi tawuran pelajar merupakan sebuah gejala yang tak terpisahkan dari gejala krisis moral yang tengah melanda remaja kita secara umum.
2. Mengapa Kelompok Remaja Rentan dengan Tawuran ?
Masa remaja yang identik dengan pelajar adalah suatu masa transisi dari masa kanak-kanak menuju masa dewasa. Dimana remaja merasa bukan kanak – kanak lagi, tetapi mereka belum mampu mengemban tugas sebagai orang dewasa. Karena itu, remaja berada di antara suasana ketergantungan ( dependency ) dan ketidaktergantungan ( interdependency ) sehingga tingkah lakunya cenderung labil serta tidak mampu menyesuaikan diri secara sempurna terhadap lingkungannya.
Masa ini dikenal sebagai masa manusia mencari jati diri. Pencarian tersebut direfleksikan melalui aktivitas berkelompok dan menonjolkan keegoannya. Yang dinamakan kelompok tidak hanya lima atau sepuluh orang saja. Satu sekolah pun bisa dinamakan kelompok. Kalau kelompok sudah terbentuk, akan timbul adanya semacam ikatan batin antara sesama kelompoknya untuk menjaga harga diri kelomponya. Maka tidak heran, apabila kelompoknya diremehkan, emosianal-lah yang akan mudah berbicara.
Pada fase ini, remaja termasuk kelompok yang rentan melakukan berbagai perilaku negatif secara kolektif ( group deviation ). Mereka patuh pada Norma kelompoknya yang sangat kuat dan biasanya bertentangan dengan norma masyarakat yang berlaku. Penyimpangan yang dilakukan kelompok, umumnya sebagai akibat pengaruh pergaulan atau teman. Kesatuan dan persatuan kelompok dapat memaksa seseorang untuk ikut dalam kejahatan kelompok, supaya jangan disingkirkan dari kelompoknya. Disinilah letak bahayanya bagi perkembangan remaja yakni apabila nilai yang dikembangkan dalam kelompok sebaya adalah nilai yang negatif.
3. Dampak Tawuran Pelajar
Pelajar merupakan aset yang sangat penting dalam kelanjutan kehidupan suatu suatu bangsa di masa akan datang. Fenomena maraknya tawuran pelajar tentunya sangat memprihatinkan kita. Betapa tidak, generasi yang menjadi tumpuan harapan untuk membawa bangsa kepada masa depan yang lebih baik, justru jauh dari harapan tersebut. Apabila permasalahan ini tidak tertanggulangi dengan baik maka dapat dipastikan akan membawa dampak buruk bagi masa depan bangsa nantinya. Para pakar sosial pun menyebutkan beberapa tanda dari perilaku yang menunjukkan arah kehancuran suatu bangsa antara lain meningkatnya kekerasan di kalangan remaja, pengaruh kelompok sebaya terhadap tindak kekerasan dan semakin kaburnya pedoman moral. Tentu saja hal ini harus membuat kita prihatin dan berupaya mencari solusi yang efektif.
4. Upaya Mengantisipasi Tawuran
Upaya antisipatif terhadap tawuran pelajar mutlak dilakukan. Upaya antisipasi adalah usaha – usaha sadar berupa sikap, perilaku atau tindakan seseorang melalui langkah – langkah tertentu untuk menghadapi peristiwa yang mungkin terjadi. Jadi, sebelum tawuran terjadi atau akan terjadi seseorang telah siap dengan berbagai “perisai” untuk menghadapinya. Solusi antisipatif sangat penting untuk dilakukan dibandingkan hanya sekedar melakukan solusi – solusi yang sifatnya reaktif.
Secara umum, menurut Arief Herdiyanto, upaya mengantisipasi penyimpangan sosial, termasuk tawuran pelajar, dapat dilakukan melalui tiga langkah sebagai berikut.
·        Penanaman nilai dan norma yang kuat pada setiap individu. Apabila hal ini berhasil dilakukan pada seseorang individu secara ideal, niscaya tindak penyimpangan tidak akan dilakukan oleh individu tersebut.
·        Pelaksanaan peraturan yang konsisten. Pada hakikatnya segala bentuk peraturan yang dikeluarkan adalah usaha mencegah adanya tindak penyimpangan. Namun, apabila peraturan – peraturan yang dikeluarkan tidak konsisten justru akan menimbulkan tindak penyimpangan.
·        Menciptakan kepribadian yang kuat dan teguh. Menurut Theodore M. Newcomb, kepribadian adalah kebiasaan, sikap-sikap dan lain-lain, sifat yang khas yang dimiliki seseorang yang berkembang apabila orang tadi berhubungan dengan orang lain. Seseorang disebut berkepribadian apabila seseorang tersebut siap memberi jawaban positif dan tanggapan positif atas suatu keadaan. Apabila seseorang berkepribadian teguh ia akan mempunyai sikap yang melatarbelakangi tindakannya. Dengan demikian ia akan mempunyai pola pikir, pola perilaku dan pola interaksi yang sesuai dengan nilai dan norma yang berlaku di masyarakatnya.            
Idealnya ketiga langkah antisipatif tersebut di atas mestinya teraplikasikan pada seluruh lingkungan kehidupan dan pranata sosial. Paling tidak, teraplikasikan pada tiga institusi utama, yakni keluarga, sekolah dan masyarakat. Tetapi, kadang disinilah letak persoalannya, yaitu manakala lingkungan keluarga, sekolah dan masyarakat cenderung tidak optimal dalam proses pembinaan kepribadian remaja kita.
Di sisi lain , walaupun sebenarnya telah begitu banyak upaya yang dilakukan oleh berbagai kalangan, baik dari kalangan pendidikan, kalangan pelajar, organisasi masyarakat, maupun LSM untuk menanggulangi masalah tawuran ini secara formal. Namun, upaya – upaya tersebut nampaknya belum membawa hasil yang besar, baik dilihat dari perubahan frekuensi tawuran maupun dari akar masalahnya secara umum, yakni menyelesaikan krisis moral yang tengah melanda para remaja. Boleh jadi karena mereka belum menemukan metode pembinaan yang tepat dan sesuai dengan kondisi kepribadian remaja. Oleh karena itu, diperlukan sebuah metode baru dalam hal pembinaan moral remaja di Indonesia.
Persoalannya sekarang, siapakah yang harus memikul amanah tanggung jawab pembinaan kepribadian remaja tersebut. Bisakah diserahkan sepenuhnya kepada lingkungan rumah atau pihak sekolah saja. Mungkin saja bisa, akan tetapi melihat kondisi umum remaja saat ini, nampaknya kita tidak dapat menyerahkan sepenuhnya tanggung jawab tersebut hanya pada pihak – pihak tertentu saja. Tentunya kita tidak dapat menyalahkan siapa – siapa. Setiap kita haruslah punya kepedulian dan mampu memberi kontribusi, sekecil apa pun itu, sesuai dengan kewenangan dan kesanggupan masing – masing.
5. Mentoring Agama Islam
Mentoring agama Islam atau juga dikenal juga dengan Dakwah Sistem Langsung adalah merupakan sebuah metode pembinaan keislaman pada remaja dengan pendekatan teman sebaya dalam bentuk kelompok. Kegiatan mentoring agama Islam sangat cocok diterapkan pada kalangan remaja.
Hal lain mengapa mentoring cocok diterapakan di kalangan pelajar adalah pada aspek pendekatan yang digunakan sangat memperhatikan karakter remaja, yakni dengan pola teman sebaya dalam pembinaannya. Hubungan mentor dengan peserta mentoring layaknya teman sebaya ( friendly ) membuat mentor dapat berhubungan dengan intensif dan melakukan cara – cara informal untuk mengatasi tindakan meyimpang dari peserta mentoring. Selanjutnya apabila telah terbentuk ikatan emosional yang kuat antara mentor-peserta mentoring dan sesama peserta mentoring maka akan terbentuk kelompok sebaya bernuansa religius yang kokoh.Dengan memahami kecendrungan remaja untuk lebih dekat dengan kelompok sebaya dibandingkan dengan lingkungan sosial lainnya, maka perbaikan moral dan pembentukan perilaku remaja dapat dilakukan secara efektif melalui kelompok mentoring yang religius ini.
Berdasarkan analisis di atas,ditemukan bahwa remaja yang memiliki waktu luang banyak seperti mereka yang tidak bekerja atau menganggur dan masih pelajar kemungkinannya lebih besar untuk melakukan kenakalan atau perilaku menyimpang. Demikian juga dari keluarga yang tingkat keberfungsian sosialnya rendah maka kemungkinan besar anaknya akan melakukan kenakalan pada tingkat yang lebih berat.Sebaliknya bagi keluarga yang tingkat keberfungsian sosialnya tinggi maka kemungkinan anak-anaknya melakukan kenakalan sangat kecil, apalagi kenakalan khusus. Dari analisis statistik (kuantitatif) maupun kualitatif dapat ditarik kesimpulan umum bahwa ada
            hubungan negatif antara keberfungsian sosial keluarga dengan kenakalan remaja, artinya bahwa semakin tinggi keberfungsian social keluarga akan semakin rendah kenakalan yang dilakukan oleh remaja. Sebaliknya semakin ketidak berfungsian sosial suatu keluarga maka semakin tinggi tingkat kenakalan remajanya (perilaku menyimpang yang dilakukanoleh remaja. Berdasarkan kenyataan di atas, maka untuk memperkecil tingkat kenakalan remaja ada dua hal yang perlu diperhatikan yaitu meningkatkan keberfungsian sosial keluarga melalui program-program kesejahteraan sosial yang berorientasi pada keluarga dan pembangunan social yang programnya sangat berguna bagi pengembangan masyarakat secara keseluuruhan Di samping itu untuk memperkecil perilaku menyimpang remaja dengan memberikan program-program untuk mengisi waktu luang, dengan meningkatkan program di tiap karang taruna. Program ini terutama diarahkan pada peningkatan sumber daya manusianya yaitu program pelatihan yang mampu bersaing dalam pekerjaan yang sesuai dengan kebutuhan

BAB III
KOMENTAR ATAU PENJELASAN

Kenakalan remaja adalah perbuatan anak-anak dan remaja yang melakukan tindakan yang menganggu ketertiban umum, mabuk-mabukan, perkelahian antar kelompok dan sebagainya. kenakalan remaja merupakan pelanggaran atas norma sosial, agama serta hukum. jadi kenakalan remaja ini menyangkut aspek yuridis, sosiologi, sosial, ekonomi, pendidikan dan kebudayaan, agama dan sebagainya. Berbagai bentuk prilaku remaja dapat dikatakan sebagai kenakalan remaja dan pada gilirannya akan menimbulkan dampak bagi pembentukan citra diri remaja sera aktualisasi potensi-potensinya.
Kita semua sependapat bahwa kenakalan remaja tidak boleh dibiarkan, harus diantisipasi. kita berkewajiban untuk mencarikan arternatif-arternatif pemecahannya agar tidak ada lagi sebutan kenakalan remaja yang ada hanya sebutan remaja berprestasi.
Dalam kehidupan masyarakat yang sudah mengalami perubahan ini ditandai dengan beraneka ragam pembaharuan yang sangat cepat dalam berbagai segi kehidupan sebagai akibat dari adanya arus globalisasi, dengan adanya perubahan itu disatu sisi berdampak positif dan negatif. Dampak ini akan memunculkan konflik-konflik yang tidak nampak, tetapi dapat dirasakan adanya kegelisahan dalam perilaku di dalam masyarakat.
Masa remaja adalah masa transisi dan secara psikologis sangat problematis yang ditandai dengan dua ciri yang berlawanan, yaitu adanya keinginan untuk melakukan perlawanan dan sikap apatis, dimana pada satu sisi belum mempunyai pegangan dan disisi lain kepribadian sedang mencari identitas atau jati diri.
Dengan keadaan demikian seringkali muncul perilaku menyimpang atau kecendrungan melakukan pelanggaran-pelanggaran norma tersebut antara lain :
- sering membolos dari sekolah
- Peredaran gambar-gambar (foto-foto) porno, buku-buku, film porno kesemuanya dapat menyebabkan anak-anak untuk berbuat asusila.
- Penggunaan obat-obatan terlarang dan minuman keras dan pelanggaran hukum lainnya.
Kenakalan remaja tidak timbul sebagai hasil keturunan atau gejala-gejala kenakalan remaja timbul begitu saha menlainkan ada sebab-sebabnya.Dunia remaja merupakan wilayah perbatasan yang mengandung ketidakpastian maka apabila remaja itu berasal dari keluarga yang tidak harmonis atau keluarga sibuk yang tidak sempat memonitor anaknya yang beranjak dewasa atau remaja tidak mengherankan jika terjadi penyimpangan atau pelanggaran yang dilakukannya.Dalam era globalisasi ini ditandai juga dengan gesekan dan benturan norma nilai yang sangat terasa dalam menetapkan kaedah sopan santun kontradiktif antara teoritis dan praktisnya. pribadi remaja adalah pribadi yang labil, sangat cepat terpengaruh dengan adanya perubahan-perubahan yang terjadi di sekitarnya.
Kenakalan remaja dengan berbagai aspeknya tidak dapat dipisahkan dari konteks perubahan dan perkembangan kondisi sosial ekonomi yang sedang berlangsung oleh karena itu perlu dicerati serta didentifikasi berbagai perilaku dan pengkajian faktor-faktor yang menyebabkannya serta di upayakan untuk mempartisipasikan remaja sendiri dalam mencari alternatif pemecahannya.Kenakalan remaja dengan berbagai akibatnya bukan hanya tanggung jawab remaja saja tetapi tanggung jawab bersama, baik keluarga (orang tua), sekolah maupun masyarakat.Komunakasi sebahasa dalam kehidupan keluarga, sekolah dan masyarakat untuk membina dan mengembangkan nilai moral dalam rangka pembentukan kepribadiannya serta kondisi lingkungan yang menunjang kearah perilaku remaja positif.
  • .           Sebenarnya yang sangat berperan dalam menangani masalah tersebut adalah keluarga, dimana keluarga adalah kontrol keseharian bagi para remaja. walaupun pemerintah sudah tegas misalnya dengan adanya peraturan yang ini itu macam-macam, tapi kalau dari kontrol keluarganya kurang abahkan tidak ada.
  • .           Budaya tabu dari orang tua menyebabkan anak dan remaja berperilaku nakal di lingkungan sosialnya
  • .           Saya setuju dengan pendapat anda bahwa remaja sekarang sudah mulai meninggalkan norma-norma yang seharusnya dia ikuti dan laksanakan.
    kenakalan remaja bukan hanya akibat dari kurangnya pengawasan dari orantg tua saja tetapi akibat dari masuknya budaya-budaya yang tidak sesuai dengan budaya, adat dan norma kita sebagai orang timur.
    kenakalan remaja ini akan terus berlanjut dan terus meningkat seiring bertambahnya umur mereka. pada saat remaja (identik dengan pelajar) mereka masih berada dalam pengawasan orang tua mereka, mereka diawasi terus menerus oleh orang tuanya. dapat dibayangkan apabila di dalam pengawasan orang tuanya saja mereka masih bisa melakukan hal-hal yang negatif apalagi kalau mereka sudah merangkak kejenjang perkuliahan yang notabene pengawasan dari orang tua lebih sedikit dan mereka harus mengurus diri mereka sendiri?
    jujur, saya merasa sangat sedih melihat pergaulan remaja dan mahasiswa sekarang.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar